KabinetRakyat.com

Berita Rakyat Untuk Membangun Bangsa!

kabinetrakyat.com – Akademi militer elite AS di West Point menghapus monumen Konfederasi dari kampus Hudson Valley di negara bagian New York.

Hal ini sesuai dengan tinjauan kongres dan perintah yang dijalankan oleh Pentagon.

Dilansir dari Guardian, penghapusan, yang mencakup potret Jenderal Robert E Lee berseragam Konfederasi, dimulai pada 18 Desember.

Akademi tertua di Amerika itu menyebut operasi untuk menurunkan atau memodifikasi pajangan yang mengenang Konfederasi akan menjadi “proses multi-tahap”.

Robert E Lee adalah lulusan dan pengawas West Point yang diangkat menjadi komandan tentara Konfederasi menjelang akhir perang saudara AS.

Akademi juga memiliki patung batu sang jenderal, plakat perunggu yang didedikasikan untuknya, gerbang, jalan, dan fasilitas akademik yang bertuliskan namanya.

Di seluruh AS selama beberapa tahun terakhir, patung dan monumen publik lainnya yang terkait dengan Konfederasi telah diturunkan sebagai bagian dari perhitungan masyarakat yang lebih luas dengan perbudakan dan warisannya yang abadi.

Banyak jalan, pangkalan militer, gedung universitas, dan bangunan lain juga telah diganti namanya.

Penanda batu di West Point yang memperingati Konfederasi akan dimodifikasi dengan bahasa dan gambar yang sesuai, kata pengawas akademi Letnan Jenderal Steve Gilland.

Di antara barang-barang yang akan dikirim ke gudang atau dipindahkan adalah triptych perunggu yang menyertakan gambar sosok berkerudung yang muncul dengan kata-kata “Ku Klux Klan”.

Gilland menulis kepada komunitas West Point minggu lalu, mengatakan bahwa komite memorialisasi, sejarah, dan museum (MHM) West Point akan mematuhi rekomendasi dari komisi kongres yang meninjau properti Pentagon untuk menghormati Konfederasi, sambil tetap menyampaikan pesan utama rekonsiliasi.

Pada tahun 2020, Donald Trump berusaha memveto rekomendasi komite, tetapi anggota Kongres memilih untuk mengesampingkan hak vetonya.

Komisi penamaan telah mencatat bahwa itu tidak dibuat dengan maksud apa pun untuk ‘menghapus sejarah.

“Fakta-fakta masa lalu tetap ada dan para komisioner yakin bahwa sejarah perang saudara akan terus diajarkan di semua akademi layanan dengan semua kualitas dan detail rumit yang pantas didapatkan oleh masa lalu nasional kita,” kata komisi tersebut.

“Sebaliknya, mereka membuat rekomendasi ini untuk menegaskan tradisi panjang West Point dalam mendidik generasi pemimpin militer Amerika di masa depan untuk mewakili yang terbaik dari cita-cita nasional kita,” tambahnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram “Kompas.com News Update”, caranya klik link , kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.