kabinetrakyat.com – Itachi bergabung dengan Anbu pada usia 12 tahun dan kemudian menjadi kapten pada tahun berikutnya. Bahkan pada usia 7 tahun, dia biasa berpikir seperti seorang Hokage.

Itachi memiliki salah satu masa lalu yang paling menyiksa dalam sejarah Naruto.

Dia menjadi karakter yang paling dibenci karena telah memusnahkan seluruh klan dan keluarganya, meninggalkan adik laki-lakinya, Sasuke, untuk mencegah perang yang akan datang terjadi atas perintah Danzo.

Meskipun dia ternyata seorang pejuang tanpa tanda jasa, dia bisa menjadi yang karakter terhebat jika dia tidak pernah melakukan Genosida Uchiha.

Jika Itachi tidak membantai klan Uchiha

Jika Itachi tidak pernah menempuh jalan yang ditakdirkan untuknya, banyak hal akan berbeda di Naruto.

Pertama jelas, Sasuke akan memiliki kehidupan normal tanpa menderita trauma dan rasa sakit.

Sebagai permulaan, dia akan menjadi individu yang berbeda, seperti bersikap sopan dengan rekan satu timnya dan menjadi sosok baik hati.

Karena Itachi terkenal sebagai seorang jenius dan Shinobi yang kuat, tidak ada yang akan menjadi pesaing yang lebih baik untuk posisi Hokage Kelima selain dia.

Klan Uchiha akan bangkit menjadi klan Shinobi yang kuat dan dominan dengan kekuatan tak terbendung.

Mereka tidak hanya akan menjadi klan terkuat di Konoha tetapi seluruh Dunia Shinobi. Itachi akan menjadi ketua klan, dan tidak ada yang berani padanya.

Atau, masa depan Itachi mungkin juga akan memiliki alur yang berbeda, tetapi keseluruhan alur cerita akan berubah jika dia tidak pernah membunuh klan dan keluarganya.

Naruto mungkin tidak akan menjadi pahlawan di serial ini, dan Sasuke tidak akan pernah menjadi Uchiha terkuat sepanjang masa seperti dia sekarang.

Seperti yang dikatakan, Apapun yang Terjadi, Terjadi untuk Kebaikan. Semua peristiwa yang terjadi di masa lalu membawa karakter ke arah yang benar.

Sekarang, Konoha berada di pundak dua Shinobi paling kuat di dunia: Naruto Uzumaki dan Sasuke Uchiha.

Terlebih lagi, Itachi Uchiha-lah yang menjadikan saudaranya menjadi karakter kuar dengan mengarahkannya ke arah penderitaan dan kebencian.

Metodenya memang tidak konvensional dan tidak pantas ditiru, tetapi dia juga tidak punya pilihan.

Damai Lestari