kabinetrakyat.com – Keluhan pelapor dari mantan kepala keamanan Twitter memperumit proses hukum perusahaan dengan Elon Musk.

Pengacara yang mewakili Musk dan Twitter bertemu di pengadilan Selasa (6/9) untuk sidang yang akan menentukan apakah klaim yang dibuat oleh Pieter “Mudge” Zatko dapat ditambahkan ke kasus hukum Elon Musk untuk keluar dari komitmen senilai US$44 miliar untuk membeli Twitter.

Sidang tersebut menjadi yang pertama kali dari perwakilan Twitter secara terbuka menanggapi keluhan Zatko. Dalam dua minggu sejak Zatko buka suara, Twitter sebagian besar tetap diam tentang substansi klaim.

Selama persidangan, pengacara Twitter menggambarkan Zatko sebagai karyawan yang tidak puas, ia dikatakan memiliki “senjata” untuk melawan perusahaan dan bahwa ia tidak bertanggung jawab atas spam di Twitter.

Mereka menuduhnya menyusun pengaduan pelapornya, untuk mengikatnya ke perjanjian merger. Sementara itu, pengacara Zatko sebelumnya mengatakan dia tidak buka suara untuk menguntungkan pihak Musk.

Khususnya, pengacara Twitter tidak membahas klaim bahwa praktik keamanan perusahaan yang lemah mungkin telah membahayakan keamanan nasional atau bahwa CEO Parag Agrawal mengatakan kepada Zatko untuk berbohong dewan perusahaan.

Pengacara Twitter memang menyatakan bahwa Musk mencari alasan untuk menghentikan kesepakatan sebelum keluhan Zatko dipublikasikan. Pada satu titik, pengacara Twitter mengutip dari pesan teks 3 Mei yang dikirim Musk ke bankirnya di Morgan Stanley:

“Mari kita memperlambat hanya beberapa hari. Tidak masuk akal untuk membeli Twitter jika kita menuju ke Perang Dunia III,” pengacara Twitter mengutip Musk.

“Inilah mengapa Musk tidak ingin membeli Twitter, hal-hal tentang bot, mDAU [pengguna aktif harian yang dapat dimonetisasi] dan Zatko semuanya adalah dalih,” imbuhnya.

Di sisi lain, pengacara Musk menggembar-gemborkan kredensial Zatko sebagai eksekutif yang pernah ditawari posisi sebagai pejabat pemerintah AS. Mereka mengatakan Musk tidak ada hubungannya dengan pengaduan pelapor Zatko dan bahwa Twitter sengaja menyembunyikan informasi soal bot.

Apakah itu akan cukup untuk mempengaruhi hakim dalam kasus ini, tidak jelas. Dalam satu waktu, hakim dengan tajam berkomentar tentang keputusan Musk untuk mengabaikan uji tuntas sebelum menyetujui akuisisi.

“Mengapa kami tidak menemukan ini dengan cermat,” kata pengacara Musk, merujuk pada pengaduan pelapor Zatko. “Mereka menyembunyikannya, itu sebabnya.” “Kita tidak akan pernah tahu, kan,” jawab hakim.

Pengacara Musk, yang mendorong agar persidangan Oktober ditunda, menutup sidang yang berlangsung lebih dari tiga jam dengan menyatakan bahwa “bukan kami yang menyebabkan kekacauan atau penundaan ini.”