kabinetrakyat.com – Pengamatan, yang dilakukan pada awal Juli oleh Teleskop Penemuan Lowell di Arizona dan Teleskop Magellan di Chili, mengkonfirmasi perhitungan orbit sebelumnya dari 2021.

Data baru datang ketika pesawat ruang angkasa Double Asteroid Redirection Test (DART) berlomba dengan rencana menabrak batu yang lebih kecil, dijuluki Dimorphos.

Hal ini untuk menguji teknik potensial demi membelokkan asteroid yang diprediksi akan mengancam Bumi, yang tidak dilakukan Didymos dan Dimorphos.

“Pengukuran yang dilakukan tim pada awal 2021 sangat penting untuk memastikan bahwa DART tiba di tempat yang tepat dan waktu yang tepat untuk dampak kinetiknya ke Dimorphos,” ujar Andy Rivkin, ketua tim investigasi DART di Fisika Terapan Universitas Johns Hopkins Laboratorium di Maryland.

Menurutnya, pengukuran tersebut dengan pengamatan baru menunjukkan bahwa pihaknya tidak memerlukan perubahan arah dan sudah di tepat sasaran.

Didymos dan bulannya Dimorphos akan melakukan pendekatan terdekat mereka ke Bumi dalam beberapa tahun pada akhir September, melewati jarak sekitar 6,7 juta mil (10,8 juta kilometer) dari planet ini.

Selama waktu ini, pada 26 September, pesawat ruang angkasa DART akan menabrak Dimorphos dengan lebar 560 kaki (170 meter).

Langkah ini sebagai upaya mengubah orbitnya di sekitar Didymos dengan lebar 0,5 mil (780 m). Eksperimen tersebut.

Upaya pertama yang pernah mengubah orbit asteroid, mungkin membuka jalan bagi misi pertahanan planet di masa depan jika asteroid pernah mengancam Bumi.

Para ilmuwan membutuhkan parameter orbital terperinci dari dua batuan luar angkasa tidak hanya untuk memandu DART ke targetnya dengan andal.

Setelah tumbukan, para astronom di seluruh dunia akan mengukur kembali orbit asteroid, untuk melihat bagaimana kecepatan orbit Dimorphos setelah tumbukan.

“Kami tidak ingin, pada menit terakhir, mengatakan, ‘Oh, ini sesuatu yang belum kami pikirkan atau fenomena yang belum kami pertimbangkan.’ Kami ingin memastikan bahwa setiap perubahan yang kami lihat sepenuhnya karena apa yang dilakukan DART,” jelas Nick Moskovitz, seorang astronom dengan Observatorium Lowell di Arizona dan co-lead dari kampanye pengamatan Juli lalu.

Menurut para ilmuwan, terlepas dari kekuatan yang jelas, seperti tarikan gravitasi benda lebih besar, orbit asteroid dapat dipengaruhi oleh fenomena yang lebih halus, seperti tekanan radiasi Matahari.

Orbit Dimorphos di sekitar Didymos diperkirakan akan memendek beberapa menit setelah tumbukan, karena bulan bergerak lebih dekat ke asteroid yang lebih besar.

Dengan mengukur perubahan dengan presisi maksimum, para astronom akan dapat mengumpulkan informasi penting tentang struktur Dimorphos dan sifat-sifat bahan pembuatnya.

Kampanye pengukuran baru-baru ini menentukan periode orbit Dimorphos di sekitar Didymos dengan mengamati perubahan kecerahan yang terjadi ketika satu asteroid melintas di depan asteroid lainnya.

Namun, sulit untuk melakukan pengamatan yang cukup, karena kondisi pengamatan langit pada saat ini tahun ini tidak menguntungkan karena malam musim panas yang pendek bertepatan dengan musim hujan di Arizona, kata para peneliti.

Awal tahun ini, asteroid terlalu jauh dari Bumi untuk diamati.

“Ini adalah waktu yang sulit dalam setahun untuk mendapatkan pengamatan ini,” kata Moskovitz dilansir laman Space.com, Rabu (31/8/2022).