KabinetRakyat.com

Berita Rakyat Untuk Membangun Bangsa!

Jinan: Hampir 150 kucing yang menuju rumah jagal telah diselamatkan oleh polisi di timur Tiongkok. Operasi itu mencegah kucing-kucing disantap di meja makan.
 
“Hewan-hewan itu dijejalkan ke dalam kandang berkarat ketika mereka ditemukan oleh polisi di kota timur Jinan di Provinsi Shandong,” pernyataan Humane Society International (HSI), seperti dikutip AFP, Kamis 1 September 2022.
 
Sebuah geng menempatkan burung pipit di kandang sebagai umpan dan menggunakan remote control untuk menutup perangkap segera setelah setiap kucing masuk, kata seorang aktivis dari kelompok hak-hak binatang lokal VShine.





Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


“Sungguh mengejutkan melihat keadaan mereka, banyak dari mereka kurus kering dan menangis,” ucap seorang aktivis, yang hanya menyebut nama belakang mereka Huang, dalam sebuah pernyataan kepada HSI.
 
“Penemuan kami terhadap puluhan burung pipit hidup yang digunakan sebagai umpan untuk memikat kucing juga merupakan kejutan besar,” imbuhnya.
 
Sebagian besar kucing yang diselamatkan diyakini adalah hewan peliharaan rumah tangga dan telah dikirim ke tempat penampungan hewan setempat, tambah pernyataan itu.
 
Aktivis juga menemukan 31 burung pipit -,spesies yang dilindungi di Tiongko,- di tempat kejadian dan melepaskannya kembali ke alam liar.
 
Negeri Tirai Bambu tidak memiliki undang-undang pencegahan kekejaman terhadap hewan, tetapi para tersangka dapat menghadapi hukuman karena berburu burung, pencurian properti, dan pelanggaran aturan pencegahan epidemi hewan.
 
Menurut HSI, sekitar 10 juta anjing dan empat juta kucing dibunuh untuk konsumsi manusia setiap tahun di Tiongkok.
 
Daging anjing dan kucing dianggap sebagai makanan lezat di beberapa bagian Tiongkok, dan perdagangan daging mereka tetap cukup menguntungkan untuk memacu geng kriminal untuk mencuri hewan peliharaan. Meskipun kebiasaan tersebut telah mengalami penurunan yang stabil seiring dengan meningkatnya kepemilikan hewan peliharaan.
 
Setiap bulan Juni, kota Yulin di Selatan Tiongkok menyelenggarakan festival daging anjing, di mana anjing dan kucing hidup dijual untuk dimakan.
 
Tradisi makan anjing dan kucing di Provinsi Guangdong dan Guangxi di Tiongkok selatan sudah ada sejak ribuan tahun yang lalu.
 
“Ini adalah dua tempat makan daging kucing utama di Tiongkok. Di seluruh daratan Tiongkok, daging kucing sama sekali bukan bagian dari budaya makanan,” kata Dr Peter Li, spesialis kebijakan HSI Tiongkok, dalam sebuah pernyataan.
 
Wabah covid-19 tampaknya semakin mengurangi selera makan daging kucing dan anjing, setelah penyakit itu dikaitkan dengan pasar di pusat kota Wuhan yang menjual hewan hidup untuk makanan.
 
Tiongkok sendiri melarang konsumsi dan perdagangan satwa liar pada tahun 2020.
 
Kota Shenzhen dan Zhuhai di Guangdong melarang konsumsi anjing dan kucing pada bulan April tahun itu, menjadi kota pertama di Tiongkok yang melakukannya.
 

(FJR)

Artikel ini bersumber dari www.medcom.id.