Affandi: Maestro of Indonesian Painting

Biografi Affandi: Mengenal Maestro Lukisan dari Indonesia


Affandi: Maestro of Indonesian Painting

Affandi Koesoema lahir pada tanggal 6 Mei 1907 di Cirebon, Jawa Barat. Dia berasal dari keluarga sederhana. Ayahnya adalah seorang pegawai Kerajaan Belanda sedangkan ibunya seorang pedagang yang mengambil bagian dalam pawai Kraton. Affandi adalah anak keenam dari lima belas bersaudara.

Sejak kecil Affandi tidak tertarik pada sekolah. Dia lebih tertarik pada kegiatan main layangan dan berenang di sungai Cimanuk. Saat usianya 17 tahun, dia bahkan meninggalkan Cirebon menuju Jakarta untuk mencari pekerjaan dan mencoba berwirausaha. Namun usahanya gagal dan dia akhirnya bergabung dengan kelompok seniman rupa yang terdiri dari pelukis Haji Widayat dan Affandi Bandung, yang kemudian menginspirasi Affandi untuk mencoba berlukis.

Affandi kemudian menekuni seni lukis dan mengembangkan aliran melukisnya sendiri. Gayanya sangat berbeda dengan aliran- aliran lukis yang sudah ada demikian pula halnya dengan para senimannya lainnya. Ia lebih mengutamakan bentuk dan warna ketimbang teknik dan presisi. Gaya melukisnya dijuluki dengan “affandisme” karena begitu khas dan unik.

Selain itu, hal yang unik dari Affandi adalah dia tidak pernah menggunakan kanvas atau cat minyak dalam melukis. Affandi lebih sering menggunakan cat air dan melukis di atas kain pandan atau kertas karbon bekas. Dia selalu mengutamakan warna-warna cerah dan menyiratkan kehidupan sehari-hari dalam karyanya. Maka tidak heran, jika karya-karyanya banyak menggambarkan kegiatan pedagang kaki lima, jembatan, sungai, arsitektur, dan objek lain yang berhubungan dengan kehidupan sosial-budaya di Indonesia.

Di Indonesia, Affandi sering diakui sebagai seniman terbaik pada masanya. Dia menerima penghargaan dari pemerintah Indonesia dan luar negeri seperti “Anugerah Seni” dari Pemerintah RI pada tahun 1974 dan “Order of Leopold II” dari Kerajaan Belgia pada tahun 1977.

Pada tahun 1990, Affandi meninggal dunia di usia 83 tahun di rumahnya di Yogyakarta. Namun, warisan karyanya tetap hidup dan masih disukai oleh banyak orang. Lukisan-lukisannya dipamerkan di banyak museum dan galeri seni di seluruh dunia. Dalam meninggalkan karya, Affandi terus mengajarkan orang untuk mengekspresikan diri mereka melalui lukisan dan membuktikan bahwa melukis tidak selalu harus dimulai dengan kanvas dan cat minyak.

Karyanya yang legendaris seperti “Potret Diri” dan “Perang” menjadi perhiasan di banyak museum dan galeri di dalam dan luar negeri. “Potret Diri” yang dilukis pada tahun 1973 menampilkan sosok Affandi yang menatap dengan intens pada penonton melalui cat air biru dan kuning yang kuat. Sedangkan “Perang” ditujukan untuk menggambarkan kesedihan pada suatu perang.

Demikianlah biografi singkat dari Affandi, maestro lukisan dari Indonesia yang terkenal dengan lukisannya yang unik, gaya pandangannya yang indah, dan warna-warna cerah sehingga membuat karya-karyanya abadi dan terus dikenang dalam bisnis seni lukis Indonesia.

Mengenal Aliran Lukisan yang Dianut oleh Affandi


Affandi Melukis

Affandi adalah seorang maestro lukisan dari Indonesia yang terkenal akan karya-karyanya yang mencirikan aliran realisme keindahan dari pengamatan dan perasaan yang dipadukan dengan keahlian teknik melukis. Affandi dikenal sebagai seniman yang gigih dan penuh semangat, sehingga ia mampu menghasilkan karya-karya yang unik dan indah.

Dalam berlukis, Affandi dikenal menganut aliran realisme-ekspressionisme, dimana dalam karyanya ia mampu memadukan pengamatan yang baik terhadap objek yang dilukis dan kebebasan berekspresi untuk memvisualisasikan perasaannya. Aliran ini menekankan pada keakuratan visual dan pergerakan bebas dalam melukis.

Affandi biasanya melukis langsung di tempat dengan mempelajari situasi, kondisi, serta nuansa yang ingin ditangkapnya. Hal ini ibarat sebuah ritual bagi Affandi, dalam mengamati, meresapi dan memahami vitalitas lingkungan sekitar. Dalam melukis, karya-karya Affandi terkenal tidak terlalu rumit namun mampu menggambar objeknya secara sederhana dan mudah dimengerti.

Karya Affandi

Karya Affandi banyak mengekspresikan keindahan alam dan keseharian yang ditemui di sekitar, mulai dari pemandangan sawah, bendungan, tempat ibadah, sampai dengan manusia yang hidup di sekitarnya. Tidak hanya itu, Affandi juga seringkali mengekspresikan kisah-kisah penting dalam sejarah dan kebudayaan Indonesia, seperti kisah perjuangan para pejuang kemerdekaan.

Dalam mengembangkan karya-karyanya, Affandi seringkali berpesan bahwa untuk menghasilkan karya lukis yang baik, dibutuhkan kecintaan dan pengamatan yang baik terhadap lingkungan dan objek yang ingin digambar. Ia berpesan agar kita menyadari kesederhanaan dalam keindahan dan belajar untuk menyatu dengan alam. Semangatnya dalam melukis juga mengajarkan kepada kita untuk bebas berekspresi dalam mengembangkan karya seni yang ingin dihasilkan.

Dengan karya-karyanya yang indah dan menginspirasi, Affandi berhasil dinobatkan sebagai maestro lukisan asal Indonesia yang mampu mengangkat dan mengeksplorasi keindahan alam serta budaya Indonesia ke kancah internasional. Karyanya telah diakui secara luas dan menjadi kolaborasi dengan banyak seniman di luar negeri. Sebagai anak bangsa, kita patut bangga akan warisan seni yang ditinggalkan oleh Affandi.

Karya-Karya Terbaik Affandi: Dari Berkas Kosong hingga Pemandangan Alam

Karya-Karya Terbaik Affandi

Affandi adalah seorang seniman lukisan Indonesia yang terkenal dengan style ekspresionis nya. Dia berasal dari Cirebon, Jawa Barat, dan lahir pada tanggal 26 Mei 1907. Affandi dikenal sebagai salah satu maestro lukisan Indonesia, selama karir nya, ia telah menciptakan banyak karya terbaik dengan gaya bahasa seni nya sendiri. Salah satu yang membedakan karyanya dengan seniman lain adalah dia lebih memilih menggambar secara spontan dan tidak merencanakan ke mana gambar tersebut akan berakhir.

Berikut ini adalah tiga karya terbaik Affandi :

1. Pemandangan Kota

Pemandangan Kota Affandi

Pemandangan kota adalah salah satu karya Affandi yang populer. Karya ini menggambarkan kehidupan kota Jakarta pada tahun 1950. Dari karya ini, kita dapat melihat kehidupan orang-orang pada waktu itu, bagaimana mereka hidup dan bekerja. Tidak hanya itu, gambar ini juga menggambarkan bagaimana pemukiman padat penduduk dan kepadatan lalu lintas di Jakarta saat itu.

2. Potret Diri

Potret Diri Affandi

Karya Affandi juga mencakup potret diri. Salah satu karya terbaiknya adalah potret diri pada tahun 1980. Dalam gambar ini, kita dapat melihat rasa cinta dan kasih sayang Affandi terhadap dirinya sendiri. Bagaimana ia melukis bentuk tubuh, wajah, dan ekspresi dirinya sendiri untuk menciptakan gambar yang realistis dan menarik.

3. Pemandangan Alam

Pemandangan Alam Affandi

Tidak hanya pemandangan kota saja, Affandi juga melukis pemandangan alam. Beberapa karyanya yang terkenal menggambarkan pemandangan alam seperti gunung, sawah, pantai, dan sungai. Salah satu karyanya yang terbaik di kategori ini adalah pemandangan alam Gamalama pada tahun 1968. Dalam gambar ini, kita dapat melihat area yang terpencil dan indah di Maluku dengan warna-warna kontras dan kesan yang kuat.

Itulah tiga karya terbaik Affandi. Tak hanya ketiga karya tersebut, selama karirnya Affandi telah menghasilkan banyak karya-karya indah lainnya yang tidak kalah menarik. Sebuah warisan seni yang sangat berharga bagi Indonesia dan dunia.

Pengaruh Affandi terhadap Kesenian Lukisan Nusantara


Affandi Painting

Affandi adalah salah satu seniman lukisan ternama dari Indonesia yang dikenal sebagai maestro lukisan dengan aliran ekspressionisme abstrak. Karya-karyanya bersifat unik dan orisinal, dengan karakteristik yang khas, seperti kuascatatan yang tebal dan warna-warna cerah yang mencolok.

Pengaruh Affandi terhadap kesenian lukisan Nusantara sangat signifikan, khususnya pada aliran lukisan ekspresionisme abstrak di Indonesia. Banyak seniman muda yang terinspirasi oleh karya-karya Affandi dan menjadikannya sebagai tolak ukur dalam berkarya.

Pelukis muda seperti Nyoman Gunarsa dan Made Wianta adalah beberapa contoh seniman Indonesia yang terkena pengaruh Affandi. Mereka mencoba mengadopsi teknik-teknik yang digunakan oleh Affandi dalam karya mereka sendiri, seperti penggunaan warna-warna cerah dan kuas yang tebal.

Tidak hanya itu, pengaruh Affandi juga tampak pada pengembangan seni lukis di Indonesia. Karya-karya Affandi membawa perubahan besar pada seni lukis Indonesia, terutama pada penggunaan warna yang penuh semangat dan ekspresif.

Pada saat itu, seni lukis Indonesia lebih cenderung menggunakan warna-warna yang monoton, seperti warna kecoklatan dan kehitaman. Namun, melalui karyanya, Affandi membawa warna-warna yang cerah dan mencolok ke dalam seni lukis Indonesia. Hal ini membuka gerbang bagi para seniman muda untuk lebih menggali kreativitas dan inovasi dalam berkarya.

Selain itu, keberanian Affandi dalam bereksperimen dengan teknik dan gaya yang berbeda membuka kemungkinan untuk pengembangan seni lukis Indonesia lebih lanjut. Karya-karyanya yang bersifat unik dan orisinal juga memberikan contoh bagi para seniman muda untuk mengeksplorasi ide-ide baru di dalam seni lukis.

Meskipun karya-karya Affandi banyak dipengaruhi oleh gaya lukis Barat dan gaya tradisional Indonesia, namun ia mampu menciptakan suatu aliran yang berbeda dan unik. Hal ini membuktikan bahwa seni lukis Indonesia memiliki kemampuan untuk menciptakan suatu aliran yang baru dan orisinal.

Affandi juga dikenal sebagai pahlawan seni dalam mengangkat martabat seniman Indonesia. Menurutnya, seniman Indonesia harus diberikan apresiasi yang lebih tinggi dan tidak boleh dianggap sebelah mata.

Alhasil, pengaruh Affandi tidak hanya terlihat pada karya-karyanya, tetapi juga pada cara pandang dan pengembangan seni lukis di Indonesia secara umum. Ia berhasil membawa suatu perubahan besar dalam seni lukis Indonesia dan memberikan inspirasi bagi para seniman muda untuk berkarya lebih kreatif dan inovatif.

Warisan Seni Lukis Affandi: Dari Museum hingga Jalan Raya


Warisan Seni Lukis Affandi

Affandi adalah salah satu pelukis Indonesia terkenal yang dianggap sebagai maestro seni lukis di Indonesia. Dia lahir pada 26 Mei 1907 di Cirebon, Jawa Barat dan mengalami pendidikan lukis di ASRI (Akademi Seni Rupa Indonesia) di Yogyakarta. Karya-karyanya yang unik terinspirasi dari perjalanannya yang panjang dan meliputi aliran yang berbeda, mulai dari surealisme hingga ekspresionisme.

Affandi meninggalkan jejaknya dalam dunia seni lukis saat ia meninggal pada tahun 1990. Hingga saat ini, karya-karyanya masih tersimpan di Museum Affandi di Yogyakarta, yang dibuka pada tahun 1988. Selain itu, beberapa karya besar Affandi juga diabadikan dalam bentuk mural dan dijajarkan di Jalan Malioboro di Yogyakarta, di mana mereka tidak hanya menjadi daya tarik bagi pecinta seni tetapi juga bagi wisatawan yang hanya melintas.

Affandi paling dikenal karena komposisi gambar yang dramatis dan ekspresif yang cenderung bermain dengan warna dan goresan tegas. Dia juga dikenal sebagai pencipta teknik aliran ‘efek Basuki’ yang melakukan pengambilan bebas, yaitu dengan mengelola tekstur dan warna cat dengan pengeluaran luapan cenderung abstrak.

Sejak awal kariernya, Affandi sudah memperlihatkan karya-karyanya yang tak biasa. Kontroversial dan berani, dia berhasil membuat panggung untuk dirinya sendiri melalui sensibilitas dan keberaniannya untuk mengekspresikan hal-hal yang baru dan tidak konvensional. Dia menemukan karya-karyanya dalam bermacam-macam dokumen, seperti pemandangan bentang alam hingga warna-warni kelopak bunga.

Karya Affandi seringkali mengekspresikan emosi dan jiwa yang kuat, yang mencerminkan pengalamannya dan refleksi tentang kehidupan dan dunia di sekitarnya. Dia juga dikenal dengan penggambarannya tentang kehidupan pedesaan, khususnya pemandangan kehidupan nelayan dan petani. Setelah semua pengakuan dan penghargaan dari karyanya, saat ini dipertahankan dengan baik melalui museum dan tempat-tempat publik yang indah seperti jalan merah marun yang mencerminkan keberaniannya untuk dibedakan dalam seni lukisan.

Affandi adalah pelukis Indonesia yang memiliki pengaruh besar pada seni lukis dan kepribadian negaranya. Warisan seni lukisnya masih ada hingga saat ini dan diabadikan dalam beberapa bentuk, termasuk museum dan jalan raya. Ia seorang yang berani bereksperimen dalam menciptakan aliran teknik dan ide-ide baru dalam melukis gambar dan lukisan dari visual setiap waktu.

Saat ini, besarnya pengaruh Affandi terhadap seni dan budaya Indonesia tetap dirayakan oleh banyak seniman muda dan penggemar seni di seluruh negeri. Seperti sebuah barometer, karya Affandi terus memotivasi dan memacu perkembangan seni di Indonesia.”

Pos terkait