TABLOIDBINTANG.COM – Hari ini 25 tahun lalu, Putri Wales, Diana, meninggal dunia. Ia tewas setelah mengalami kecelakaan naas di di terowongan Pont de l’Alma, Paris. Dalam kecelakaan naas itu, kekasih Diana, Dodi Al Fayed, juga menjadi korban tewas. 

Berikut adalah kronologi menit ke menit kecelakaan yang menewaskan Putri Diana yang dirunut oleh Jonathan Mayo untuk laman TMZ.com. Artikel ini juga sekaligus menjadi penutup dari dua artikel sebelumnya.    

Pukul 00.35

Lebih banyak polisi tiba dan beberapa paparazi memutuskan kabur dari lokasi kecelakaan.

Pukul 00.40

Dua dokter dari Unit Ambulans Paris (SAMU) tiba dan mengambil alih. Dr Jean-Marc Martino melihat lengan kanan Diana terkilir. Dia memberi sang Putri infus. Kini petugas medis telah tiba, Mailliez pergi. Ketika menyalakan TV keesokan paginya, sang dokter baru menyadari identitas wanita yang dia rawat.

Pukul 00.45

Sebuah motor BMW masuk ke dalam terowongan. Motor tersebut ditumpangi Maud Coujard, wakil jaksa penuntut umum, yang datang ke sana setelah diminta polisi. Dia memerintahkan petugas untuk menahan paparazi yang tersisa dan kamera mereka, dan kemudian dibawa untuk diminta keterangan.

Pukul 00.54

Berita pertama kecelakaan Putri Diana dan Dodi disiarkan ke seluruh dunia oleh kantor berita Associated Press: “Diana, Putri Wales, terluka parah dalam kecelakaan mobil di Paris di mana penumpang lain dilaporkan meninggal lepas tengah malam, menurut kantor berita Prancis.”

25 Tahun Kematian Putri Diana : Kronologi Menit ke Menit Kecelakaan Maut Sang Putri – TAMAT

(Istimewa)

Pukul 01.01

Dua dokter dari SAMU dengan hati-hati mengangkat Diana dari antara kursi, keluar dari mobil dan ke troli. Jantungnya tiba-tiba berhenti berdetak. Para dokter memulai resusitasi jantung paru yang mendesak.

Setelah setengah jam diberikan pacu jantung pada Dodi, petugas pemadam mengaku kalah. Tubuh Dodi ditutupi lembaran plastik biru. Banyak kru TV telah tiba. Mereka menangkap adegan saat 6 paparazi dibawa pergi dengan mobil polisi.

Pukul 01.10/12.10 (waktu Inggris)

Di rumah Mohamed Al Fayed di Surrey, telepon berdering. Si penelepon adalah kepala keamanan Paul Handley-Greaves. Dia mengatakan bosnya, Dodi, telah meninggal dan Putri Diana mungkin sedang sekarat.

Di Istana Kensington, kepala pelayan Putri Diana, Paul Burrell dengan panik menelepon ponsel Diana. Tapi hanya ada layanan voice mail. Burrell sendiri dibangunkan oleh telepon dari seorang teman di Amerika yang melihat laporan kecelakaan di stasiun televisi CNN.

Colin Tebbutt, sopir Diana,pergi tidur lebih awal karena dia akan menjemput sang putri dari heliport Battersea pada pagi hari. Teleponnya kemudian berdering. Si penelepon adalah rekan dari Istana Kensington, yang mengatakan: “Duduk saja di pinggir tempat tidur dan bersiaplah.”

Pukul 01.18/12.18 (waktu Inggris)

Setelah 18 menit CPR, jantung Putri Diana berdetak lebih teratur sehingga dia dimasukkan ke dalam ambulans dan diberikan alat bantu pernapasan. Diana kemudian diperiksa lebih hati-hati, Dr Martino melihat luka di dada di sisi kanannya. Dia khawatir Diana mungkin mengalami pendarahan internal.

Pukul 01:30/12:30 (waktu Inggris)

Setelah semua tubuh korban bisa diangkat dari mobil, polisi menemukan barang-barang pribadi Putri Diana seperti gelang mutiara, jam tangan emas, dan cincin emas, dan sepatu Versace-nya. Sebuah anting-anting emas tergelatak di bawah dasbor.

Gambar pertama kecelakaan itu ditayangkan di berita TV. BBC Five Live mewawancarai seorang saksi mata di lokasi kecelakaan. Dia mengklaim melihat Putri Diana aman dan baik-baik saja dan berjalan menjauh dari mobil.

Pukul 01.41 pagi

Ambulans yang membawa Putri Diana bergerak ke arah Rumah Sakit Pitié-Salpêtrière yang berjarak 6 kilometer dari lokasi kecelakaan. Ini bukan RS yang paling dekat, tetapi yang paling lengkap. Ambulans berjalan sangat lambat. Para dokter khawatir bahwa setiap hentakan dapat memicu serangan jantung. RS Pitié-Salpêtrière telah disiagakan.

Di kantor Putri Diana di Istana Kensington, stafnya menelepon untuk memesan penerbangan ke Paris untuk Paul Burrell dan sopir Colin Tebbutt.

Pukul 01.45/12.45 (waktu Inggris)

Duta Besar Inggris di Paris, Sir Michael Jay, sedang menelepon petugas jaga kedutaan, yang mengatakan kepadanya bahwa Putri Diana telah terluka dalam sebuah kecelakaan mobil. Jay segera memanggil wakil sekretaris pribadi Ratu Elizabeth II, Sir Robin Janvrin, yang sedang bersama Keluarga Kerajaan di Balmoral.

Pukul 02:00/1am (waktu Inggris)

Ambulans yang membawa Putri Diana terpaksa berhenti beberapa meter dari rumah sakit. Tekanan darah Putri turun drastis. Para dokter memberinya dopamin untuk menstabilkannya. Ambulans bergerak lagi, perlahan. Perjalanan yang biasanya bisa ditempuh 10 menit, kini memakan waktu 20 menit.

Perdana Menteri Inggris yang baru terpilih, Tony Blair, dan istrinya, Cherie tertidur lelap di rumah dinas mereka di Sedgefield, County Durham.

Dia bangun dengan kaget. Seorang polisi berdiri di samping tempat tidurnya. Petugas meminta maaf karena masuk ke kamarnya, karena Blair sepertinya tidak mendengar bel pintu.

Dia memberi tahu Blair bahwa Putri Diana telah terluka dalam kecelakaan mobil dan dia perlu menelepon Sir Michael Jay di Paris.

Wakil sekretaris pribadi Ratu, Sir Robin Janvrin, menyampaikan kabar tersebut melalui telepon kepada Pangeran Charles dari kamarnya di Balmoral. “Pak, ada kecelakaan serius di Paris. Dodi meninggal dan Princess of Wales terluka.”

Tertegun, Charles menjawab: “Apakah Diana baik-baik saja?”

Janvrin berkata: “Kami percaya begitu, Tuan. Tapi kami benar-benar tidak tahu.”

Pukul 02:05

Saat pintu ambulans dibuka, dua pembawa tandu rumah sakit mengambil troli, dibantu oleh Menteri Dalam Negeri, Jean-Pierre Chevnement, dan asistennya, Sami Nair.

Nair menatap Diana. Terlihat Diana memakai masker oksigen di mulutnya dan matanya bengkak. Kedua pria itu terkejut melihat betapa muda dan cantiknya Diana. “Dia cantik, bukan? Dia cantik,” kata Chevènement.

Pukul 2.10

Di dalam departemen A&E, sinar-X telah mengungkapkan pendarahan di dalam rongga dada Putri, menekan jantung dan paru-paru kanannya. Darah dikeringkan dan dia diberi transfusi. Kemudian jantung Diana berhenti sekali lagi.

Pukul 2.15 pagi/1.15 (waktu Inggris)

Pangeran Charles menelepon juru bicaranya, Mark Bolland, di London. Ia ingin mengetahui kabar terbaru tentang kondisi Diana. “Saya selalu berpikir bahwa Diana akan kembali kepada saya, dia perlu diurus,” kata sang Pangeran.

Mohamed Al Fayed menuju ke bandara Gatwick di mana helikopter pribadinya akan membawanya ke Paris untuk mengambil tubuh jenazah Dodi. Hukum Islam menyebut jenazah seseorang yang meninggal harus dikuburkan sesegera mungkin.

Pukul 2.30 pagi

Ahli bedah telah membuka dada Diana dan menemukan bahwa tabrakan keras telah menggeser jantungnya dari kiri ke kanan, menyebabkan robekan di vena paru kiri atas. Mereka menjahit robekan untuk menghentikan pendarahan internal.

Pukul 02.47/1.47 (waktu Inggris)

BBC1 menayangkan film gangster Prancis Borsalino. Adegan pemakaman yang mengharukan itu kemudian terganggu breaking news tentang Putri Diana. Penyiar berita Martyn Lewis mengumumkan kepada penonton bahwa Diana telah terluka dalam kecelakaan mobil di sebuah terowongan di Paris. Seorang penumpang di dalam mobil telah tewas dan penumpang itu mungkin adalah Dodi Al Fayed. Lewis menyebut bahwa laporan tersebut belum dikonfirmasi.

Pukul 2.50/1.50 (waktu Inggris)

Telepon berdering di rumah Gill Rees-Jones, ibunda Trevor Rees Jones. Mantan istri Trevor, Sue memberinya sebuah informasi. “Aku baru saja mendengarnya di radio. Ada kecelakaan yang melibatkan Dodi dan Diana. Aku yakin semuanya baik-baik saja, tapi kupikir kau harus tahu…”

Gill dan Ernie, ayah tiri Trevor, menyalakan TV. Laporan berita menyebut Dodi dan pengemudi telah tewas–tetapi tidak ada berita tentang Diana atau pengawalnya.

Kemudian, yang membuat mereka cemas, ada laporan bahwa pengawal itu telah meninggal. Ernie menelepon markas Al Fayed. ‘Apakah itu benar?’ dia bertanya. “Tidak, jangan percaya. Trevor masih hidup,” kata seseorang di ujung telepon.

Putri Diana (Instagram)

Putri Diana (Instagram)

Pukul 03:00/02.00 (waktu Inggris)

Di Pulau Seil, Skotlandia, ibu kandung Diana, Frances Shand Kydd, dibangunkan oleh dering telepon. Dia berharap Diana yang menelepon. Keduanya belum berbicara sejak Frances memberikan wawancara kepada Hello! tentang bulimia dan perceraian Diana. Diana marah dengan tindakan sang ibunda. Bahkan surat permintaan maaf Frances langsung dikembalikan tanpa dibuka Diana.

Ternyata bukan Putri Diana yang menelepon tetapi seorang teman, yang mengatakan: “Saya harus membangunkan Anda karena ada berita di Sky News. Diana terluka dalam kecelakaan di Paris.”

Frances menyalakan TV. Dia menonton rekaman putrinya diputar di layar televisi. Tangan Frances gemetar.

Pukul 03.15/2.15 (waktu Inggris)

Para ahli bedah di Pitié-Salpêtrière berjuang untuk menjaga Diana tetap hidup dengan menggunakan berbagai cara. Tapi tidak ada yang berhasil.

Di ruang operasi terdekat, dokter memberi Rees-Jones trakeotomi. Di koridor ada orang-orang bersenjata dari Dinas Rahasia Inggris dan Prancis.

Frances Shand Kydd sedang berkemas kalau-kalau dia harus mengunjungi Diana di rumah sakit. Dia mencoba menelepon putri-putrinya yang lain, Sarah dan Jane, tetapi sambungan mereka terputus.

Frances berhasil menghubungi putranya, Charles, di Afrika Selatan, yang baru saja diberitahu oleh manajer real estatnya di Althorp.

Pukul 03:50

Mobil Mercedes yang rusak dibawa pergi dengan truk. Polisi mengumpulkan pecahan kaca merah dan menyegelnya dalam tas. Pecahan kaca itu nantinya diketahui berasal dari lampu Fiat putih.

Pukul 04.00 pagi

Di ruang operasi rumah sakit, Putri Diana dinyatakan meninggal. Pastor Yves-Marie Clochard-Bossuet, seorang imam Katolik Roma, melakukan ritus terakhir menggunakan ibu jarinya untuk mengurapi dahi dan telapak tangan Diana dengan minyak suci.

Dia duduk bersama Diana, berdoa untuk jiwanya dan untuk kedua putranya. Dia tetap di sana selama empat jam agar Putri tidak sendirian.

Tim medis memberi tahu Menteri Dalam Negeri Jean-Pierre Chevnement bahwa Diana telah meninggal. Duta Besar Inggris, Sir Michael Jay, menangis mendengar berita itu.

Pukul 04.15/3.15 (waktu Inggris)

Sir Michael menelepon Balmoral untuk memberi tahu Keluarga Kerajaan Inggris tentang kematian Putri Diana.

Artikel ini bersumber dari www.tabloidbintang.com.