Minum teh, baik itu es teh segar atau teh hangat, adalah salah satu kebiasaan yang umum dilakukan oleh banyak orang di seluruh dunia. Namun, apakah Anda tahu bahwa minum teh setelah makan mungkin tidak sebaik yang Anda kira? Artikel ini akan menjelaskan mengapa minum teh setelah makan bisa menjadi masalah bagi kesehatan Anda dan mengapa Anda mungkin ingin mempertimbangkan waktu yang tepat untuk menikmati secangkir teh.

1. Kapan Sebaiknya Minum Teh?

Sebelum kita membahas bahaya minum teh setelah makan, mari pahami terlebih dahulu kapan waktu yang tepat untuk menikmati teh. Idealnya, minum teh sebaiknya dilakukan di antara makanan, bukan langsung setelah makan. Ini akan membantu tubuh Anda dalam penyerapan nutrisi yang lebih baik.

2. Mengapa Minum Teh Setelah Makan Berbahaya?

Dikutip dari thehealthsite, ada beberapa alasan mengapa minum teh setelah makan bisa berbahaya bagi kesehatan Anda.

a. Pengaruh Senyawa Fenolik

Teh mengandung senyawa fenolik yang dapat mengganggu penyerapan zat besi dalam tubuh. Zat besi sangat penting untuk mengangkut oksigen ke seluruh tubuh. Kekurangan zat besi dapat menyebabkan kelelahan dan menurunkan kekebalan tubuh. Terutama, remaja putri dan wanita membutuhkan lebih banyak zat besi, dan minum teh saat makan dapat menghambat penyerapannya.

b. Ketersediaan Katekin

Katekin adalah senyawa penting dalam teh yang memiliki berbagai manfaat kesehatan. Namun, minum teh setelah makan dapat mengurangi ketersediaan katekin bagi tubuh Anda, mengurangi manfaatnya.

3. Memicu Asam Lambung dan Anemia

Selain itu, minum teh setelah makan dapat memiliki dampak lain pada kesehatan Anda, seperti meningkatkan produksi asam lambung yang dapat memicu masalah pencernaan seperti gastritis dan GERD. Lebih lanjut, teh juga dapat menghambat penyerapan zat besi dari makanan, yang jika terjadi secara berulang dapat menyebabkan kekurangan zat besi dan anemia.

a. Kekurangan Zat Besi dan Anemia

Tanin dalam teh, yang memiliki manfaat antibakteri dan antioksidan, juga menghalangi penyerapan zat besi. Ini berarti bahwa meskipun Anda makan makanan kaya zat besi, minum teh setelahnya dapat membuat tubuh Anda tetap kekurangan zat besi. Kekurangan zat besi adalah masalah serius yang dapat menyebabkan kelemahan bahkan kegagalan organ dalam kondisi yang parah.

4. Risiko Konstipasi

Terakhir, minum teh setelah makan bisa menyebabkan konstipasi. Ini karena sifat antidiare dari teh yang disebabkan oleh tanin. Tanin menggumpalkan protein dalam tubuh, yang dapat memperlambat proses pencernaan dan menyebabkan konstipasi.

Kesimpulan

Meskipun minum teh adalah kebiasaan yang menyenangkan, memilih waktu yang tepat untuk melakukannya adalah penting. Minum teh setelah makan dapat mengganggu penyerapan zat besi, meningkatkan produksi asam lambung, dan bahkan menyebabkan konstipasi. Oleh karena itu, disarankan untuk menikmati teh di antara makanan atau beberapa waktu setelah makan agar Anda bisa merasakan manfaatnya tanpa mengorbankan kesehatan Anda.

Baca juga:Pentingnya Olahraga Tangan Untuk Menguatkan Tubuh dengan Hand Exerciser