Film Godzilla terbaru dari Takashi Yamazaki penghancuran jepang paska perang

Film Godzilla terbaru dari Takashi Yamazaki tampak seperti sebuah eksplorasi mengerikan dari kengerian yang menghancurkan Jepang pasca perang.

eski banyak kemunculan Godzilla baru-baru ini dalam proyek-proyek yang diproduksi oleh Barat telah membingkainya sebagai pahlawan yang disalahpahami, film Godzilla Minus One yang akan datang dari Toho dari penulis / sutradara Takashi Yamazaki akan membawa sang raja monster kembali ke akarnya sebagai metafora yang mengerikan untuk kehancuran nuklir.

Berlatar belakang setelah Perang Dunia II di saat Jepang masih terpincang-pincang akibat bom atom di Nagasaki dan Hiroshima, Godzilla Minus One bercerita tentang bagaimana negara ini semakin terpuruk ke dalam kekacauan dan kekacauan saat kaiju tituler ini dibangkitkan untuk pertama kalinya. Di tengah upaya yang sedang berlangsung untuk membangun kembali lingkungan yang hancur dan merawat banyak orang yang terluka akibat perang, sumber daya sudah mulai menipis di trailer baru ini saat Godzilla muncul dari laut dan mulai menginjak-injak orang sambil mengamuk di pusat kota. Yang menarik, ada kilasan singkat dari dokumen dari Departemen Perang AS yang mungkin berisi informasi intelijen tentang Godzilla dan asal-usulnya.

Namun, trailer ini membuat pemerintah Jepang tampak seolah-olah akan dibiarkan sendirian menghadapi makhluk itu, dan dengan kekuatan militer negara itu yang sangat lemah, hal ini membuat pertarungan menjadi lebih berat sebelah saat Godzilla mulai melepaskan amarahnya. Meskipun gambar gerbong kereta yang terbang sangat menakutkan, yang benar-benar menonjol dalam trailer ini adalah seberapa besar penekanan yang akan diberikan Godzilla Minus One pada ikonografi kehancuran nuklir dengan awan jamur yang meluas dan potongan daging Godzilla yang dimutilasi.

Film ini sangat mengerikan, mengerikan, dan sama sekali tidak halus, yang mungkin akan membuat Godzilla Minus One menjadi salah satu entri yang paling berkesan dalam waralaba ini saat tayang di bioskop Jepang pada tanggal 3 November dan di AS pada tanggal 1 Desember.

Baca juga: TNI Angkatan Laut Latihan Patroli Tempur Bersama Militer Singapura dan Jepang

Pos terkait