KabinetRakyat.com

Berita Rakyat Untuk Membangun Bangsa!

kabinetrakyat.com – Saham-saham Asia naik pada awal perdagangan Kamis pagi, didorong harapan investor akan kebangkitan China dari pandemi COVID-19, sementara dolar tetap di bawah tekanan bahkan ketika Federal Reserve AS memperingatkan terhadap taruhan pasar pada penurunan suku bunga tahun ini.

Indeks MSCI dari saham Asia-Pasifik di luar Jepang menguat 1,0 persen menyentuh level tertinggi empat bulan di perdagangan pagi. Nikkei Jepang memantul dari level terendah tiga bulan.

China tiba-tiba membuka pembatasan ultra-ketat pada perjalanan dan aktivitas, menyebarkan virus ke 1,4 miliar penduduk negara itu. Banyak rumah duka dan rumah sakit mengatakan mereka kewalahan, tetapi investor berharap begitu gelombang infeksi berlalu, kehidupan dan pengeluaran dapat kembali normal.

“Pembukaan kembali China berdampak besar…di seluruh dunia,” kata Joanne Goh, ahli strategi investasi di DBS Bank di Singapura, karena tidak hanya mendorong pariwisata dan konsumsi, tetapi juga dapat meredakan beberapa krisis rantai pasokan yang terlihat selama 2022.

“Akan ada gangguan di jalan,” kata Goh, saat presentasi prospek kepada wartawan. “Kami beri waktu enam bulan untuk menyesuaikan dengan prosesnya. Tapi menurut kami itu tidak bisa dibalikkan.”

Bank sentral China juga mengatakan akan meningkatkan dukungan pembiayaan untuk memacu konsumsi domestik dan proyek investasi utama serta mendukung pasar real estat yang stabil.

Saham-saham e-commerce dan konsumen adalah salah satu yang memperoleh keuntungan terbesar di Hong Kong, mengangkat Hang Seng 2,0 persen ke level tertinggi enam bulan, sementara harapan pembukaan kembali telah mendorong yuan China ke level tertinggi empat bulan dan mendukung saham dan mata uang regional.

Yuan naik sekitar 0,2 persen menjadi 6,8750 pada Kamis pagi.

China telah melonggarkan sebagian larangan tidak resmi atas impor batu bara Australia dan dolar Australia mencapai level tertinggi tiga minggu semalam tepat di bawah 0,69 dolar AS. Terakhir dibeli 0,6833 dolar AS.

Minyak membunyikan peringatan paling keras, jatuh tajam semalam di tengah kekhawatiran bahwa prospek jangka pendek tidak stabil di China dan bahwa perlambatan global akan mengurangi permintaan.

Minyak mentah berjangka Brent stabil di 78,42 dolar AS per barel pada Kamis pagi setelah turun 1,5 persen sehari sebelumnya.

Optimisme Asia datang sementara risalah dari pertemuan Desember Federal Reserve, yang diterbitkan pada Rabu (4/1/2023), berisi kehati-hatian terhadap penurunan suku bunga akhir tahun yang telah diperkirakan para pedagang.

Anggota komite Fed mencatat bahwa “pelonggaran yang tidak beralasan dalam kondisi keuangan” akan mempersulit upaya untuk memulihkan stabilitas harga, risalah tersebut menunjukkan.

“Menerjemahkan Fed berbicara, ini adalah peringatan bagi pasar, yang ironisnya menjadi terlalu optimis dapat menjadi bumerang,” kata Vishnu Varathan, kepala ekonomi Mizuho Bank di Singapura.

“Artinya, sejauh taruhan penurunan suku bunga prematur mendorong kondisi keuangan yang lebih longgar, The Fed mungkin harus memperketat lebih banyak lagi untuk mengimbanginya.”

Pasar berjangka dana Fed menunjukkan para pedagang memperkirakan suku bunga acuan AS akan memuncak tepat di bawah 5,0 persen pada Mei atau Juni, sebelum dipangkas sedikit pada paruh kedua 2023.

Indeks Wall Street berfluktuasi pada Rabu (4/1/202), sebelum ditutup dengan kenaikan moderat, tetapi kontrak berjangka kesulitan di perdagangan Asia dan kontrak berjangka S&P 500 terakhir turun sekitar 0,4 persen.

Di pasar mata uang, dolar goyah karena investor beralih antara nada hawkish Fed dan dukungan untuk mata uang berisiko yang didorong oleh pembukaan kembali China.

Yen pulih dari kerugian semalam dan naik sekitar 0,5 persen menjadi 131,87 per dolar karena para pedagang berpikir tahun ini – akhirnya – akan menjadi salah satu pengetatan kebijakan di Jepang.