4 hal yang perlu diketahui pada Hari Buruh

dari Musim Panas Buruh yang Panas hingga pemogokan di Hollywood
Pada Hari Buruh ini, ada satu hal yang pasti: Buruh yang terorganisir sedang bergerak.

Serikat pekerja telah meraih beberapa kemenangan besar tahun ini, termasuk di UPS – dan mereka akan meraih lebih banyak lagi, dengan pemogokan para penulis dan aktor di Hollywood dan serikat pekerja United Auto Workers yang melakukan perundingan keras dalam negosiasi kontrak dengan 3 produsen mobil besar.
Dan sekarang, buruh yang terorganisir merasa bahwa mereka berada di atas angin. Pasar kerja yang ketat telah memberi pekerja daya tawar yang lebih tinggi, jajak pendapat menunjukkan dukungan publik terhadap serikat pekerja tinggi, dan pemerintahan Biden berada di pihak mereka.

Namun, ada hambatan besar. Upaya-upaya penyatuan serikat pekerja menghadapi tentangan keras dari banyak pengusaha dan masih ada ketidakpastian yang cukup besar tentang prospek ekonomi.

Berikut adalah empat hal yang perlu diketahui tentang kondisi pasar tenaga kerja pada Hari Buruh.

Serikat pekerja melenturkan otot mereka
Jika tidak sekarang, kapan lagi?
Itulah pemikiran umum di kalangan serikat pekerja. Perusahaan-perusahaan telah meraup untung besar selama pandemi dan para pemberi kerja berjuang keras untuk mendapatkan pekerja yang cukup di pasar tenaga kerja yang tangguh.

Dan untuk saat ini setidaknya, serikat pekerja menikmati dukungan publik yang kuat. Pekerja otomotif, misalnya, menunjukkan jajak pendapat Gallup yang menunjukkan 75% orang mendukung UAW dalam pembicaraan kontraknya dengan produsen mobil besar.

Serikat pekerja juga memiliki pemerintahan yang bersahabat di Gedung Putih saat ini. Wakil Presiden Kamala Harris menyatakan dukungannya terhadap buruh yang terorganisir minggu lalu dengan mengatakan bahwa serikat pekerja “membuat kelas menengah dan seluruh perekonomian kita lebih kuat.”
Sebuah laporan dari Departemen Keuangan minggu lalu menunjukkan bahwa rata-rata pekerja yang berserikat mendapatkan penghasilan 10-15% lebih besar daripada pekerja yang tidak berserikat. Mereka juga menikmati tunjangan yang lebih baik, sementara tempat kerja yang berserikat cenderung memiliki kesenjangan upah yang lebih kecil berdasarkan ras dan jenis kelamin.

Dan buruh yang terorganisir telah mencetak beberapa kemenangan besar akhir-akhir ini.

Pilot-pilot yang tergabung dalam serikat pekerja di American Airlines mendapatkan kenaikan gaji lebih dari 40% di bawah kontrak baru mereka, sementara para pengemudi UPS mendapatkan apa yang disebut oleh serikat pekerja Teamsters sebagai “perjanjian yang paling menguntungkan” dalam sejarah perusahaan jasa pengiriman ini.

“Kami telah melihat bahwa ada beberapa contoh di mana para pemberi kerja datang ke meja perundingan… duduk, melakukan tawar-menawar, dan mencapai hasil,” ujar pelaksana tugas Menteri Tenaga Kerja Julie Su kepada NPR dalam sebuah wawancara. “Saya rasa hal ini terus menginspirasi apa yang orang sebut sebagai musim panas tenaga kerja yang panas.”
Namun, masih ada ketidakpastian di depan
Sederhananya, hal terbaik yang dimiliki para pekerja adalah pasar kerja yang kuat – tetapi ada pertanyaan tentang berapa lama hal ini dapat bertahan.

Tingkat pengangguran telah berada di bawah 4% selama 19 bulan berturut-turut – rentang terpanjang dalam beberapa dekade. Persaingan untuk mendapatkan pekerjaan mendorong kenaikan upah, terutama bagi mereka yang berada di bagian bawah tangga pendapatan.

Namun pertumbuhan lapangan kerja melambat, dengan para pemberi kerja menambahkan 187.000 pekerjaan di bulan Agustus, dibandingkan dengan rata-rata 312.000 pekerjaan dalam tiga bulan pertama tahun ini.

Federal Reserve telah menaikkan suku bunga secara agresif sejak tahun lalu dalam upaya untuk memerangi inflasi dan dampak dari biaya pinjaman yang lebih tinggi tersebut masih menyaring ke ekonomi yang lebih luas.

Upaya-upaya penyatuan tidak selalu berhasil
Upaya serikat pekerja telah meningkat, namun hasilnya beragam.

Pekerja mengajukan petisi untuk lebih dari 2.500 pemilihan serikat pekerja tahun lalu, menurut Dewan Hubungan Perburuhan Nasional, yang merupakan tingkat tertinggi dalam tujuh tahun terakhir.

Namun, kurang dari setengah dari pemilihan tersebut berakhir dengan kemenangan bagi serikat pekerja, dan bahkan lebih sedikit lagi yang pada akhirnya menghasilkan perjanjian kerja bersama.

Ambil contoh Starbucks. Upaya serikat pekerja di jaringan kedai kopi ini pertama kali dimulai dua tahun lalu. Lebih dari 300 gerai telah berserikat sejak saat itu, tetapi belum ada yang memenangkan kontrak baru.

Hal ini berkontribusi pada perlambatan dalam pengorganisasian baru di Starbucks karena para barista tidak merasa telah mendapatkan banyak hal dari usaha mereka.
Starbucks juga telah berjuang keras untuk mencegah orang-orang berserikat. Barista telah dipecat dan toko-toko telah ditutup. Pejabat tenaga kerja federal telah berkali-kali mengutip perusahaan kopi ini, tetapi Starbucks terus menyangkal telah melakukan sesuatu yang ilegal.

Bahkan jika tindakan perusahaan untuk melawan serikat pekerja terbukti ilegal, hukuman yang dijatuhkan seringkali sangat ringan sehingga tidak memberikan efek jera.

Dan ada batas-batas untuk seberapa besar bantuan yang dapat diberikan oleh Gedung Putih. Pemerintah telah mengambil langkah-langkah untuk meningkatkan partisipasi serikat pekerja dalam proyek-proyek pekerjaan umum, misalnya. Namun, hal ini tidak berhasil mencapai prioritas terbesar serikat pekerja, yaitu meloloskan Undang-Undang PRO, yang akan mempermudah pekerja sektor swasta untuk berorganisasi dan mempersulit perusahaan untuk menolaknya.
Pertarungan besar membayangi di depan
Ini adalah “musim panas buruh yang panas” – dan akan ada lebih banyak lagi pertarungan besar di musim gugur.

Pemogokan para penulis Hollywood untuk mendapatkan gaji dan keamanan kerja yang lebih baik telah berlangsung lebih dari 100 hari, melampaui pemogokan penulis terakhir pada tahun 2007.

Dan kontrak UAW dengan Ford, Stellantis dan General Motors akan berakhir pada pertengahan September. Serikat pekerja yang mewakili para produsen mobil ini menuntut kenaikan gaji yang besar dan kenaikan tunjangan dan siap untuk mogok kerja jika mereka tidak mendapatkan apa yang mereka inginkan.

Kedua pertarungan ini menarik perhatian besar karena apa yang mereka wakili: pertarungan untuk mendapatkan keamanan kerja di tengah perubahan zaman.
Hollywood sedang mengalami perubahan besar dengan melonjaknya popularitas layanan streaming, sementara Detroit melihat para pembuat mobil menggelontorkan miliaran dolar untuk beralih ke kendaraan listrik, yang umumnya membutuhkan lebih sedikit pekerja untuk merakitnya.

Hal ini menciptakan ketidakpastian di kedua belah pihak. Para pekerja ingin memiliki suara dalam bagaimana kedua industri ini harus menavigasi perubahan-perubahan tersebut dan para pemberi kerja yang cemas ingin mempertahankan fleksibilitas mereka sebisa mungkin.

Jadi, serikat pekerja mungkin telah meraih banyak kemenangan penting pada Hari Buruh tahun ini, tetapi masih banyak pertempuran yang akan datang.