KabinetRakyat.com

Berita Rakyat Untuk Membangun Bangsa!

kabinetrakyat.com – Pengadilan Amerika Serikat (AS) memerintahkan penyebar teori konspirasi Alex Jones untuk membayar ganti rugi 965 juta dollar AS (Rp 15 triliun) kepada keluarga korban penembakan massal Sandy Hook 2012, atas kebohongannya bahwa tragedi itu adalah tipuan.

Putusan pada Rabu (12/10/2022) datang setelah tiga minggu kesaksian di pengadilan negara bagian di Waterbury, Connecticut, tidak jauh dari tempat seorang pria bersenjata membunuh 20 anak dan enam anggota staf di Sekolah Dasar Sandy Hook pada Desember 2012.

Hukuman itu jauh melampaui 49 juta dollar AS (Rp 751 miliar) yang dijatuhkan kepada Jones oleh juri Texas dalam kasus serupa pada Agustus.

Jones selama bertahun-tahun tanpa henti mempromosikan kebohongan bahwa pembantaian tidak pernah terjadi.

Dia juga mengatakan bahwa keluarga yang berduka terlihat dalam liputan berita adalah aktor yang disewa sebagai bagian dari plot untuk mengambil senjata orang Amerika.

Persidangan di Connecticut ditandai oleh kesaksian sedih selama berminggu-minggu dari keluarga, yang memenuhi ruang sidang setiap hari dan bergiliran menceritakan bagaimana kebohongan Jones tentang Sandy Hook menambah kesedihan mereka.

Seorang agen FBI yang menangani penembakan massal AS ini juga merupakan penggugat dalam kasus tersebut.

Selama argumen penutup minggu lalu, pengacara untuk keluarga delapan korban Sandy Hook mengatakan Jones selama bertahun-tahun menguangkan kebohongan tentang penembakan itu, yang mengarahkan pendengarnya ke situs “Infowars” dan meningkatkan penjualan berbagai produknya.

Keluarga, sementara itu, menderita kampanye pelecehan dan ancaman pembunuhan selama satu dekade dari pengikut Jones, kata pengacara Chris Mattei.

“Setiap satu dari keluarga ini (tenggelam) dalam kesedihan, dan Alex Jones meletakkan kakinya tepat di atas mereka,” kata Mattei kepada juri sebagaimana dilansir

Pengacara Jones, Norman Pattis, selama argumen bantahan penutupnya mengatakan penggugat menunjukkan sedikit bukti kerugian yang dapat terukur dan mendesak juri mengabaikan arus politik dalam kasus ini.

“Ini bukan kasus tentang politik,” kata Pattis. “Ini tentang berapa banyak untuk mengkompensasi penggugat.”

Atas permintaan juri, pengadilan dimulai pada Rabu (12/10/2022) dengan pemutaran ulang rekaman audio kesaksian persidangan selama kurang lebih satu jam dari William Sherlach, yang istrinya, psikolog sekolah Mary Sherlach, termasuk di antara korban terbunuh dalam pembantaian itu.

Sherlach bersaksi bahwa dia mengkhawatirkan keselamatannya dan keluarganya karena kata-kata pedas dari para penyangkal penembakan.

Dia mengatakan melihat unggahan online yang salah menyatakan bahwa penembakan itu tipuan; bahwa istrinya tidak pernah ada; bahwa dia tidak memiliki kredensial untuk menjadi psikolog sekolah; bahwa keluarganya sebenarnya bernama Goldberg dan tinggal di Florida, dan bahwa dia adalah bagian dari komplotan rahasia keuangan dan entah bagaimana terlibat dengan ayah pelaku penembakan sekolah itu.

Orang tua dan saudara kandung lain dari korban Sandy Hook mengatakan kepada pengadilan Connecticut selama beberapa minggu terakhir tentang bagaimana mereka diancam dan dilecehkan selama bertahun-tahun oleh orang-orang yang percaya kebohongan yang diceritakan di acara Jones.

Orang asing muncul di rumah mereka untuk merekamnya. Orang-orang melontarkan komentar kasar di media sosial.

Erica Lafferty, putri kepala sekolah Sandy Hook yang terbunuh, Dawn Hochsprung, bersaksi bahwa orang-orang mengirimkan ancaman pemerkosaan ke rumahnya.

Mark Barden menceritakan bagaimana para pendengar teori konspirasi membuang air kecil di kuburan putranya yang berusia tujuh tahun, Daniel, dan mengancam akan menggali peti mati.

Jones, yang sejak itu mengakui bahwa penembakan itu terjadi, juga bersaksi dan secara singkat melemparkan persidangan ke dalam kekacauan saat dia mencerca para pengkritik “liberal” dan menolak untuk meminta maaf kepada keluarga.

Pada Agustus, juri lain memerintahkan Jones dan perusahaannya untuk membayar 49,3 juta dollar AS kepada sepasang orang tua Sandy Hook yang terpisah setelah persidangan di Austin, Texas, di mana markas besar situs teori konspirasi Infowars Jones berada.

Jones sekarang menghadapi persidangan ketiga, di Texas sekitar akhir tahun, dalam gugatan yang diajukan oleh orang tua dari anak lain yang tewas dalam penembakan itu.