Burning Man Fest: Tertunda Di Tengah Hujan dan Lumpur, Klimaks ‘Burn’

Para pejabat mendesak para peserta perkemahan untuk menghemat makanan dan air pada hari Minggu, saat polisi menyelidiki satu kematian. Acara tahunan pembakaran sosok pria ditunda.

Para peserta bersiap-siap menghadapi curah hujan yang lebih tinggi setelah hujan lebat mengubah lokasi festival menjadi lumpur tebal, membatasi akses ke lokasi di padang pasir Nevada.

Hujan deras yang mengubah jalan dan lapangan menjadi lumpur dan membuat ribuan orang terdampar di festival Burning Man juga menunda klimaks perayaan seni, musik, dan budaya tandingan: Pembakaran sosok manusia yang merupakan acara tahunan tidak akan dilakukan pada Minggu malam seperti yang telah direncanakan.

Sebuah akun media sosial yang terkait dengan situs web Burning Man Project mengatakan bahwa pembakaran akan dilakukan pada Senin malam, dan menambahkan bahwa kondisi berlumpur dan hujan membuat pemindahan alat berat dan peralatan keselamatan kebakaran ke lokasi menjadi tidak memungkinkan. Pengumuman ini menandai penundaan kedua dari acara pembakaran, yang pada awalnya dijadwalkan pada Sabtu malam.

Ini merupakan kejadian yang tidak biasa yang menguji tekad para peserta, yang telah diminta untuk menghemat makanan dan air, di festival yang telah berusia lebih dari tiga dekade yang membanggakan ketabahan dan kemandirian serta biasanya melawan panas yang berlebihan dan, terkadang, pesta yang berlebihan.

Sesuai dengan bentuknya, beberapa orang menerimanya dengan tenang.

Burning Man adalah sebuah kondisi pikiran yang cocok untuk segala cuaca,” kata Star Heartsong, 43, seorang pengusaha teknologi yang berasal dari Austin, Texas, sebelumnya. Ia menambahkan bahwa “ketika tiba waktunya untuk pergi, kami akan pergi.”
“Para pembakar bukanlah korban,” katanya, menggunakan nama yang dikenal oleh para peserta.

Namun pihak berwenang sedang menyelidiki kematian seorang peserta, dan kondisi yang memburuk pada hari Minggu – hujan turun lebih deras pada sore hari dibandingkan dua hari sebelumnya – dapat menunda orang-orang meninggalkan acara tersebut, yang berakhir pada hari Senin dan dalam kondisi normal dapat menyebabkan kemacetan lalu lintas yang panjang.

Pada hari Minggu sore, seorang pejabat Gedung Putih mengatakan bahwa Presiden Biden telah diberi pengarahan mengenai situasi ini dan bahwa para pejabat pemerintahan telah menghubungi para pejabat negara bagian dan lokal.

Kisah-kisah tentang lumpur dan upaya untuk keluar dari lumpur memantul di media sosial dan menjadi sensasi tersendiri.

Dalam sebuah video yang diunggah oleh produser musik Diplo pada Sabtu malam di X, yang sebelumnya dikenal sebagai Twitter, ia terlihat meninggalkan festival bersama komedian Chris Rock dan yang lainnya di belakang sebuah kendaraan. “Baru saja berjalan 5 mil di lumpur keluar dari Burning Man bersama Chris Rock dan seorang penggemar menjemput kami,” tulis Diplo.

Neal Katyal, seorang profesor hukum di Universitas Georgetown dan mantan jaksa agung di pemerintahan Obama, mengatakan bahwa ia dan beberapa orang lainnya berjalan kaki sejauh enam mil ke Gerlach, kota terdekat.
Katyal dan kelompoknya mengisi ransel mereka dengan barang-barang penting: “Senter, air, kaus kaki ekstra – beberapa dari kami seperti saya harus membawa komputer,” katanya. Mereka menaruh kantong plastik di kaki telanjang mereka, kaus kaki di atasnya, dan kemudian memakai sepatu bot atau sepatu untuk “menghindari basah kuyup,” katanya.

“Pendakian itu cukup sulit,” kata Katyal, menambahkan bahwa lumpurnya “sangat lengket dan berat” dan beberapa orang dalam kelompok itu hampir jatuh. Ia menyatakan keprihatinannya terhadap mereka yang masih ingin berangkat. “Saya pikir akan sangat sulit bagi orang-orang untuk pergi selama beberapa hari, tetapi saya pikir begitu banyak orang di sana yang memiliki semangat yang baik, menari dan memanfaatkannya sebaik mungkin,” katanya.

Festival ini – yang berpuncak pada, dan mengambil namanya dari, pembakaran patung raksasa seorang pria, yang kini dijadwalkan pada Senin malam – diadakan di Black Rock City, sebuah komunitas temporer yang muncul setiap tahun di tengah-tengah Gurun Black Rock di barat laut Nevada, sebuah tempat yang sangat luas yang selama acara ini berlangsung dikenal sebagai “playa”.

Sejak tahun 1986, ketika sekelompok kecil seniman dan teman-teman berkumpul di Baker Beach di San Francisco untuk merayakan titik balik matahari musim panas dengan membakar patung kayu seorang pria, Burning Man telah menjadi magnet bagi para seniman, bohemian, pekerja teknologi, selebritas, influencer media sosial, dan orang-orang yang mencari kegiatan Hari Buruh yang menyenangkan dan siap mempraktikkan etika utama festival ini, yaitu “kemandirian yang radikal.”

Kota darurat ini menampung lebih dari 70.000 orang setiap tahunnya dan berjarak tiga jam perjalanan dari bandara terdekat, yang berjarak lebih dari 100 mil di Reno. Acara tahun ini dimulai pada tanggal 27 Agustus.
Hujan lebat mulai turun pada hari Jumat, dan lokasi festival menerima lebih dari setengah inci hujan dalam semalam, kata penyelenggara.

Di daerah lain di Nevada, seperti Las Vegas, badai petir yang bergerak cepat dan banjir bandang melanda selama akhir pekan, dengan banjir besar dilaporkan terjadi di Las Vegas Strip. Setidaknya satu orang pengemudi harus diselamatkan dari sebuah mobil.

Hujan pada hari Sabtu membanjiri banyak tempat perkemahan di festival dan membuat penyelenggara menghimbau para peserta untuk berteduh di tempat dan menghemat makanan dan air.

Pada hari Minggu, setelah malam yang sebagian besar kering, langit pagi sebagian cerah. Banyak kamp yang memanfaatkan jeda kering untuk membongkar bangunan yang tidak penting – tenda ruang tamu, ruang dansa, dan bar – dan mempersiapkan diri untuk keluar lebih cepat ketika jalan playa sudah bisa dilalui.

Kantor Sheriff Pershing County mengatakan bahwa penyebab kematian satu orang belum jelas dan masih dalam penyelidikan, namun tampaknya tidak terkait dengan cuaca.
Pada sore hari, hujan deras kembali turun selama beberapa saat. Tidak ada kendaraan yang diizinkan untuk melintas di area festival kecuali untuk layanan darurat. Beberapa kendaraan dengan penggerak empat roda dan ban segala medan berhasil melewati lumpur dan pergi, tetapi yang lainnya, termasuk puluhan R.V. dan Jeep, mencoba dan terjebak.

Penyelenggara festival mengatakan bahwa ada kemungkinan pada hari Senin malam, kendaraan dan mobil R.V. dapat meninggalkan lokasi, namun hanya jika kondisinya memungkinkan. Penyelenggara juga mengatakan bahwa mereka akan menyediakan bus di Gerlach untuk mengantar orang-orang ke Reno.

Keberangkatan puluhan ribu orang pada akhirnya bisa menjadi mimpi buruk, mengingat kondisi jalan dan kemacetan lalu lintas yang lebih dari 12 jam merupakan hal yang biasa terjadi di tahun-tahun sebelumnya.

“Saya sudah menangis,” kata Carla Ferreira, 33, seorang pengembang real estat dari Las Vegas. “Saya kewalahan karena ada 73.000 orang yang harus pergi dengan selamat. Kami mungkin harus menunggu sampai hari Selasa.”
Namun, banjir, lumpur dan pengurungan tidak mengganggu pesta bagi 70.000 lebih korban kebakaran. Mereka tetap menari dengan iringan musik house yang selalu ada, musik bass yang menghentak gurun, melakukan yoga, dan saling mengunjungi kemah satu sama lain untuk minum-minum, bersosialisasi, dan mendiskusikan topik populer tentang bagaimana membuat Burning Man menjadi lebih baik.

Pada Sabtu sore, di Playa Piano Bar, musisi Eric Lewis, yang dikenal dengan nama ELEW, 51 tahun, membawakan lagu-lagu jazz dan rock selama tiga jam di bawah tenda terbuka. Di luar, air tergenang di genangan air. Di dalam, ia dikelilingi oleh dua lusin pembakar yang mengenakan G-string dan pakaian Jedi. Namun kaki mereka telanjang atau di dalam kantong plastik, bukan sepatu platform dan sepatu bot.

Salah satu peserta, Angie Peacock, 44 tahun, mengatakan dalam sebuah wawancara telepon bahwa meskipun ada beberapa kecemasan di antara orang-orang dan cuaca menghentikan beberapa pesta, semangat festival masih terlihat pada Sabtu malam. Sebelumnya, salah satu peserta kemping mengatakan bahwa mereka memiliki cukup makanan dan perbekalan untuk bertahan setidaknya selama 10 hari.

“Kami tidak akan membiarkan siapa pun kelaparan, Anda tahu?” Kata Nona Peacock. “Ini bukan ‘Hunger Games’.”

Pada Sabtu malam, lampu-lampu neon masih terlihat di seluruh kota darurat, dan keriuhan masih berlanjut seperti biasa.

“Ini menyala,” kata Nona Peacock, sambil melihat keluar. “Indah sekali.”

Justin Schuman, yang datang dari Harlem untuk mengikuti acara tersebut, mengatakan dalam sebuah pesan suara pada hari Minggu bahwa ia memperkirakan akan merasa tidak nyaman di tempat tersebut, tetapi banjir ini benar-benar “membuat Anda terkejut.” Dia menggambarkan lokasi pada Sabtu pagi sebagai “sangat berlumpur.”
Schuman tinggal di sebuah bangunan yang terbuat dari busa insulasi dan pita filamen yang ia bangun bersama teman-temannya. Bangunan itu tahan terhadap hujan, katanya. Tetapi beberapa tempat penampungan lain di sekitarnya telah terendam banjir.

Orang-orang di kampnya bertemu untuk membahas keselamatan dan memastikan bahwa setiap orang memiliki akses untuk mendapatkan bantuan jika mereka membutuhkannya, katanya.

“Orang-orang di sini benar-benar tangguh,” katanya. “Jika ada satu hal yang masih akan dilakukan oleh para peserta Burning Man, itu adalah menemukan cara untuk berpesta, menemukan cara untuk berkumpul, menemukan cara untuk berdandan dan bersenang-senang.”

Baca juga: Otoritas Lebanon Menangkap Warga Rusia Diduga Mata-mata Israel di Wilayahnya

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Iklan