Kyle Larson mengganti patah hati dengan kebahagiaan di Southern 500

Setelah 11 kali start tanpa kemenangan, Kyle Larson akhirnya mengambil bendera start di Darlington

Bagi Kyle Larson, Southern 500 adalah permata mahkota yang terus menjauh. 11 kali start dalam kariernya memasuki laga pembuka playoff NASCAR Cup Series hari Minggu menghasilkan 11 kali start, tiga kali finis runner-up, dan satu lemari piala yang penuh dengan patah hati. 715 lap yang dipimpinnya dalam kariernya adalah yang terbanyak di trek NASCAR mana pun yang belum pernah dimenangkannya.

Sungguh waktu yang tepat bagi Lady Luck untuk menghentikan Larson di Lady In Black.

Juara Piala 2021 ini selamat dari garis Darlington yang legendaris, mengacaukan pengendalian Chevrolet-nya, untuk mencapai puncaknya pada saat-saat yang paling penting di tahap akhir. Ketika para pesaing lainnya menjadi korban dari kesalahan mereka sendiri, Larson mengeksekusi apa yang menurut tim merupakan penampilan terbaik secara keseluruhan sejak dominasinya selama Balapan NASCAR All-Star pada bulan Mei.

“Kami tetap fokus dalam permainan,” kata Larson. “Itu sangat penting. Balapan ini adalah tentang menjaga pikiran Anda tetap fokus.”

Dia benar. Panjangnya jarak tempuh Darlington yang mencapai 500 mil, yang membutuhkan waktu lebih dari empat jam untuk menyelesaikannya, menguras tenaga manusia dan mesin. Dimulai dengan 115 lap, dengan bendera hijau di akhir Etape 1 dan diakhiri dengan tiga kali peringatan dan empat kali DNF di 100 mil terakhir.

Larson tahu bagaimana rasanya gagal di saat-saat terakhir. Ia memimpin lap terbanyak di sini hanya dua tahun yang lalu, namun kalah dalam sebuah serangan kamikaze melawan Denny Hamlin.

Tahun ini, Hamlin tampaknya akan kembali menguasai balapan, namun sebuah roda yang lepas membuatnya tersingkir dari persaingan. Balapan jatuh ke tangan Tyler Reddick, kemudian mungkin Kevin Harvick sementara Larson berjuang di belakang mereka.

“Saya pernah mengacaukannya dan mobil saya berada di posisi netral,” kata Larson. “Saya tergelincir dan menabrak dinding, dan saya rasa sedikit membengkokkan bagian ujung jari kaki, jadi saya harus berjuang keras dari sana.”

Di situlah kepala kru Cliff Daniels tetap memegang erat pit box Larson. Dengan terus menyemangati tanpa menyembunyikan kebenaran, ia membuat Larson tetap fokus dan mencegah efek bola salju yang dapat menyebabkan pembalap yang frustrasi terjatuh.

“Kita semua tahu dia memiliki bakat,” kata Daniels. “Ketika ia berada di depan dan melakukan restart dengan baik dan melakukan semua hal yang kami tahu bisa ia lakukan, ia adalah dinamit.”

Tim No. 5 melakukan bagian mereka setelah Larson mempertahankan mobilnya di posisi lima besar, melakukan pit stop untuk meluncur ke depan setelah mendapat peringatan atas spin Ryan Newman dengan 57 lap tersisa. Dari sana, ini merupakan kombinasi antara Larson yang menemukan ritme dan Daniels yang memastikan pikiran pembalapnya tidak melenceng.

“Bola ada di tangannya, bukan di tangan Anda,” kata Daniels tentang Reddick, yang berada di urutan kedua. “Anda menjalankan garis yang Anda inginkan dan dialah yang harus bekerja untuk itu.”

Larson mengakui bahwa itu adalah kata-kata penyemangat yang ia butuhkan di saat-saat penuh tekanan.

“Memiliki pemimpin seperti Cliff,” kata Larson, “benar-benar baik untuk pikiran saya.”

Laporan Lalu Lintas

Green: Ross Chastain. Pilihan merah minggu lalu berubah menjadi hijau dalam sekejap. Sebagai unggulan untuk tersingkir dari babak playoff, Chastain sempat terjatuh di awal balapan, namun ia berhasil bangkit untuk meraih posisi lima besar pertamanya sejak menang di Nashville Superspeedway pada bulan Juni lalu. “Kami membutuhkan 1.000 mil,” canda Chastain, “Untuk bisa memimpin.”

Kuning: 23XI Racing. Sungguh penampilan yang mengesankan bagi tim Toyota yang hanya memiliki dua mobil ini dengan begitu sedikit hal yang bisa ditampilkan. Baik Reddick, yang memimpin 90 putaran, dan Bubba Wallace (posisi ketujuh) menampilkan performa yang mengesankan di salah satu lintasan tersulit dalam olahraga ini. Masih belum cukup bagi Reddick untuk meraih kemenangan di putaran berikutnya, sementara Wallace masih tertinggal satu poin di bawah cutline.

Merah: Joe Gibbs Racing. Apakah malam itu bisa lebih buruk lagi bagi JGR? Roda mobil Hamlin yang lepas membuatnya kehilangan satu lap, kemudian sebuah kecelakaan menghabisi harapan pemenang tiga kali Southern 500 yang berada di urutan ke-25 setelah memimpin balapan selama 177 lap. Juara musim reguler Martin Truex Jr. tampil berantakan, terjatuh di tikungan dan jatuh ke posisi terbawah setelah roda mobilnya lepas. “Itu adalah hari yang buruk,” kata kepala kru James Small. “Keseimbangannya tidak seimbang.”

Hasil di posisi ke-18 sebenarnya adalah yang terbaik dari semuanya. Pembalap pole sitter Christopher Bell berada di urutan ke-23 setelah menabrak dinding, sementara satu-satunya pembalap non-playoff, Ty Gibbs, terlibat dalam insiden di tengah lintasan dengan Austin Cindric dan tertatih-tatih di urutan ke-21.

Tilang: Kevin Harvick. Momen aneh malam itu terjadi pada tahap akhir dengan Harvick yang menutup jarak dengan pemimpin klasemen Tyler Reddick. Tim No. 4 memilih untuk turun ke pit road, berharap untuk melewati Reddick selama siklus pit-stop dengan satu atau dua putaran dengan ban yang lebih segar dari yang ada di lapangan.

Reddick melihat Harvick melambat di belakangnya dan segera melambat untuk masuk ke pit, sehingga Ryan Newman tidak punya pilihan selain berputar untuk menghindari mobil No. 45. Akibatnya, jalan pit ditutup, menghukum Harvick karena ia memilih untuk tetap berada di jalurnya daripada mengambil risiko melakukan manuver menghindar di detik-detik terakhir.
Itu adalah momen yang aneh; langkah Reddick pada dasarnya menyingkirkan Harvick sementara tim No. 4 tahu apa konsekuensinya. Mereka masih mengadu mobil, menempatkan pembalap mereka di ujung belakang garis terpanjang di mana mobil terhenti karena macet dan finis di urutan ke-19.
Harvick tidak berbicara setelah balapan dan mengeluarkan pernyataan yang mengatakan, “Peringatan keluar dan lampu menyala, dan saya pikir saya tidak bisa berbelok ke kanan.” Apakah ia seharusnya tetap dihukum? Rasanya seperti area abu-abu yang tidak menyenangkan di mana peraturan tersebut merugikan seorang calon pemenang balapan.

“Itu semua terjadi,” kata kepala kru Harvick, Rodney Childers, “Karena si 45 mencoba melakukan sesuatu yang seharusnya tidak dilakukannya.”
Ups!

Insiden paling serius malam itu terjadi antara dua pesaing non-playoff. Alex Bowman melakukan dosa besar dengan menghalangi tidak hanya sekali tetapi dua kali pada mobil Daniel Suarez yang lebih cepat ketika kedua mobil tersebut bertarung untuk memperebutkan posisi. Kedua kalinya, kedua pria itu membayar harganya sementara Harrison Burton mendapatkan yang terburuk.
Keduanya saling menyalahkan satu sama lain atas kesalahan yang terjadi.

“Dia menghalangi saya setiap kali saya berada di dekatnya,” klaim Bowman, “Dan kami harus mempertahankan posisi lintasan sebisa mungkin.”

“Saya memberinya kesempatan sekali,” balas Suarez, “Saya tidak akan memberinya kesempatan dua kali. Itu tidak benar. Dia memiliki waktu lima menit untuk menjadi boneka dan dia menggunakannya untuk melawan nomor 99, saya kira.”

Baca juga: Arsenal: Declan Rice senilai £105 juta jadi pembeda saat melawan Man United

Pos terkait