KabinetRakyat.com

Berita Rakyat Untuk Membangun Bangsa!

kabinetrakyat.com – Perang Rusia-Ukraina memasuki hari ke-232 pada Kamis (13/10/2022). Berikut perkembangan utamanya dari berbagai aspek, dilansir Al Jazeera.

Diplomasi

– Tiga perempat dari 193 anggota Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa memilih untuk mengutuk aneksasi atau “upaya pencaplokan ilegal” Rusia dari empat wilayah yang diduduki sebagian di Ukraina dan mendesak negara-negara untuk tidak mengakui langkah tersebut.

– Presiden AS Joe Biden yakin rekannya dari Rusia Vladimir Putin tidak akan memerintahkan penggunaan senjata nuklir taktis, tetapi mengkritiknya karena bermain-main dengan ide tersebut.

– Lebih dari 50 negara Barat bertemu di Brussel untuk menjanjikan lebih banyak senjata untuk Ukraina, terutama sistem pertahanan udara, setelah Rusia meluncurkan rentetan rudal paling intens sejak perang dimulai.

– Putin dan Recep Tayyip Erdogan dari Turki akan bertemu untuk pembicaraan di Kazakhstan pada hari Kamis di mana Ankara kemungkinan akan meningkatkan gagasan untuk perdamaian di Ukraina, kata seorang ajudan Kremlin.

Situasi Perang

– Rudal Rusia menghantam kota pelabuhan Mykolaiv di Ukraina. Sebuah bangunan tempat tinggal lima lantai terkena, dua lantai atas hancur, dan sisanya berada di bawah puing-puing dengan penyelamat bekerja di lokasi, kata Walikota Oleksandr Senkevich.

– Sedikitnya tujuh orang tewas dan delapan terluka dalam serangan Rusia di pasar yang ramai di kota garis depan Avdiivka, kata Gubernur wilayah Donetsk timur Ukraina Pavlo Kyrylenko.

– Dinas Keamanan Federal Rusia menangkap delapan tersangka, termasuk orang Rusia dan Ukraina, atas ledakan pekan lalu di Jembatan Kerch di Crimea.

– Jenderal top AS Mark Milley mengutuk serangan rudal Rusia di Ukraina yang menewaskan warga sipil, menunjukkan bahwa mereka memenuhi definisi kejahatan perang di bawah aturan perang internasional.

Ekonomi

Ukraina membutuhkan sekitar 38 hingga 55 miliar dollar AS untuk menutupi perkiraan defisit anggaran tahun depan dan 17 miliar dollar AS untuk mulai membangun kembali infrastruktur penting, termasuk sekolah, perumahan dan fasilitas energi, kata Presiden Volodymyr Zelensky.

– Putin mengatakan Moskwa siap untuk melanjutkan pasokan gas ke Uni Eropa melalui jalur pipa Nord Stream 2 yang menuju Jerman di bawah Laut Baltik, tetapi Berlin dengan cepat menolak tawaran itu.

– AS dan sekutu Baratnya masih mendiskusikan di mana harus menetapkan harga untuk mekanisme pembatasan yang dimaksudkan untuk menghukum Rusia atas invasinya sambil mempertahankan minyak mentahnya di pasar global, kata Menteri AS Janet Yellen.

– Di tengah melonjaknya harga energi dan biaya hidup, Eropa beralih ke Afrika untuk gas sebagai alternatif dari Rusia.