Mengenal Lebih Dekat Kejadian Penyiraman Air Keras Terhadap Pelajar di Jakarta

Pada Selasa, 22 Agustus 2023, Jakarta Barat dihebohkan dengan berita penyiraman air keras yang dilakukan oleh tiga pelajar SMP terhadap enam pelajar lain di Kamal Muara, Penjaringan, Jakarta Utara. Ketiga pelaku, yang masih berusia 15 tahun, yaitu VG, MM, dan IA, telah ditetapkan sebagai tersangka dalam kasus ini. Korban-korban, yang juga masih berstatus pelajar SMP, adalah MSI, AZK, HAK, FAG, MN, dan CB. Kejadian tragis ini mengakibatkan para korban mengalami luka bakar di wajah, telinga, dan leher mereka, sehingga mereka harus dilarikan ke Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Kalideres untuk mendapatkan pertolongan pertama.

Kejadian ini mengundang pertanyaan besar tentang apa yang mendorong tindakan brutal ini dan bagaimana kita sebagai masyarakat bisa mencegahnya. Mari kita telaah lebih lanjut tentang kasus ini.

Bacaan Lainnya

Latar Belakang Kasus

Pengadaan Air Keras

Kapolres Metro Jakarta Utara, Kombes Pol Gidion Arif Setyawan, mengungkapkan bahwa VG membeli air keras di toko material dekat rumahnya. Ini adalah bagian dari kejadian yang sering disebut sebagai “kasus penyiraman air keras”. Menurut Gidion, VG memperoleh air keras ini dari salah satu toko bangunan di dekat rumahnya.

Motif Penyiraman Air Keras

Tentu saja, pertanyaan pertama yang muncul adalah, mengapa ketiga pelajar ini memutuskan untuk melakukan tindakan yang sangat kejam ini? Saat dihadapkan pada pertanyaan tersebut dalam jumpa pers, VG tidak dapat memberikan alasan yang jelas. Dia hanya mengatakan bahwa air keras tersebut biasanya digunakan untuk memperbaiki motor di rumahnya. Namun, ini tidak menjelaskan mengapa mereka memilih air keras sebagai senjata.

Kasus Serupa

Sayangnya, ini bukanlah kasus penyiraman air keras pertama di Jakarta. Pada tanggal 8 Agustus 2023, seorang pelajar SMK menjadi korban penyiraman air keras oleh seorang teman sekelasnya. Motifnya? Dendam. Kasus ini menunjukkan pola yang mengkhawatirkan dalam perilaku pelajar.

Kasus Serangan Terhadap Guru

Kasus lain yang mencoreng citra pendidikan adalah penyiraman air keras terhadap seorang guru asal Karawang, Jawa Barat, yang mengakibatkan kebutaan. Kejadian ini terjadi pada 23 Mei 2023, ketika guru tersebut hendak pergi mengajar. Ini adalah contoh lain dari kekerasan yang melibatkan air keras.

Kasus Novel Baswedan

Masih segar dalam ingatan publik adalah kasus penyiraman air keras terhadap penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Novel Baswedan, pada April 2017. Akibat serangan ini, Novel mengalami kebutaan di mata kirinya. Kasus ini menjadi bukti bahwa penyiraman air keras bukan hanya masalah pelajar, tetapi juga masalah yang lebih luas.

Tindakan Pencegahan

Kriminolog Universitas Indonesia (UI), Adrianus Meliala, memberikan pandangannya tentang situasi ini. Dia menyarankan bahwa pihak berwenang harus turun tangan untuk mengatur peredaran air keras yang dijual bebas. Adrianus menekankan bahwa respons harus datang dari berbagai instansi dan lembaga, bukan hanya dari kepolisian. Ini adalah langkah yang diambil untuk mencegah kejadian serupa terjadi di masa depan.

Kesimpulan

Kasus penyiraman air keras di Jakarta adalah isu serius yang membutuhkan perhatian segera. Kejadian ini menunjukkan bahwa kita sebagai masyarakat harus lebih berhati-hati terhadap peredaran bahan berbahaya seperti air keras. Selain itu, pendidikan tentang konsekuensi kekerasan perlu ditingkatkan, dan tindakan preventif harus diambil oleh berbagai pihak.

Baca juga:Serangan Bom di Thailand Selatan: Eskalasi Konflik dan Dampaknya Terhadap Keamanan

Pos terkait